AlLLaH iTu SetiA aDA...daN aNa...inSyALLah SediA berSAma..

JIWAKU SEORANG MUJAHID...TIDAK KENAL HENTI...

Sunday, December 12, 2010

Teman ke Syurga

sahabat yang terbaik...
menatap wajahnya....kan teringat Allah
tiap ungkap bicara...semakin ilmu bertambah
dan melihat tingkahlaku...mendekat hati kepada mati...

"sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara"-alhujurat,49:10

"berkawan biar beribu..." Hisyam memulakan hujah diatas pertanyaan Iman tentang sikapnya yang mesra dengan ramai orang. Bukan Iman untuk menidakkan,malah dia bahagia melihat situasi itu.

>>aku menyayangi sahabatku dengan segenap jiwaku...
Sahabat yang baik adalah yang seiring denganku..
dan menjaga nama baikku ketika aku hidup dan selepas aku mati...
Kuhulurkan tangan kepada sahabatku untuk berkenalan kerana aku berasa senang...
semakin ramai sahabat,aku semakin percaya diri...
Aku selalu berharap mendapat teman sejati yang tidak luntur dalam suka dan duka...
Jika aku dapat, aku akan setia padanya <<
-IMAM SYAFIE.

"erm..ketika ketawa memang sentiasa ada...tapi untuk mencari teman ke syurga...satu pun belum tentu..." Iman sengaja menyentuh kenyataan ini.

"seseorang berada atas agama sahabat baiknya,maka hendaklah seseorang kamu memerhatikan siapakah dia jadikan teman rapatnya.."
-HADIS RIWAYAT AHMAD.

"takkan nak sisihkan kawan-kawan kita yang tak baik pulak..." Hisyam sengaja menduga untuk menguji pendapat Iman.

bersahabat denga ahli ibadat...
kadang-kadang membuat diriku terasa hina..
bersahabat dengan ahli maksiat...
kadang-kadang membuat diriku menjadi hina...
namun jika menjauhi ahli ibadat...jauhlah aku dari dakwah mereka...
dan jika aku menjauhi ahli maksiat...jauhlah aku untuk berdakwah kepada mereka...
kerana itu...
aku perlu sentiasa menjadi hamba yang hina...disisi-Nya..
Allah yang Esa...

"Hisyam...kita yang tahu dan faham...kitalah dulu kena jadi yang terbaik...agar nanti sama-sama dapat menasihati..sama-sama dapat jadi baik..." bicara Iman berdasar pengalaman bergaul dengan semua jenis orang...kerana sesungguhnya setiap jiwa insan mencari kebaikan..dan ianya dapat ditemui melalui teman yang terbaik..Rasulullah adalah teman dan suri teladan yang sempurna sepanjang zaman kerana akhlak Baginda adalah Al-Quran.

"silap haribulan kita yang terheret dengan cara hidup mereka.." Hisyam menimbulkan persoalan baru. Bayu petang di bendang ketika itu bertiup perlahan,menghidupkan suasana tenang. Sekali-sekala tubuh Hisyam dan Iman disapa lembut. Asyik mereka duduk di batas sawah,berteduh di bawah pokok sagu memerhatikan anak-anak kampung bermain layang-layang di musim kemarau itu. Awan di dada langit kelihatan damai dan menyedapkan mata memandang..subhanallah...besarnya keagungan ciptaan Tuhan...

"...erm...kerana itulah kita kena berkawan semua...kita juga tidak sempurna..dan diciptakan kita untuk saling melengkapi.." Alim cuba menjelaskan.

"jadi...siapa pulak teman yang paling Alim sayang?" Hisyam mula beralih kepada soalan provokasi yang rumit untuk dijawab.

"err..ada..tapi saya cuba untuk menidakkan...kerana kita bukan milik seseorang...kita untuk semuanya..fokus kepada satu nanti menghadirkan fitrah ghirah...cemburu...niatkan kasih sayang dalam bersahabat dikongsi ramai-ramai...ingat...Allah pun milik semua..." lebar Alim cuba berhikmah.

"erm...macamna dengan isteri?" Hisyam menyoal dengan gelak kecilnya.

"isk..yang itu lain topik la Syam..."

teman...
siapapun ana hari ini...kalian tetap di sini...
siapapun kalian suatu hari nanti...kalian tetap di sini...
kerana sejak mula kita mengenali... kalian terus tetap di sini..
di hati ini...

kerana ana adalah insan
sesempurnanya kejadian
beroleh nikmat islam dan iman...
cuma seringkali tipudaya dunia membuat ana buta
mencacatkan anugerah terindah yang esa
kala itu ana memerlukan insan lain melengkap hubungan kemanusiaan
ingatkan ana kembali kepada Tuhan
dan sudi kiranya kalian menjadi insan itu yang bernama...
....teman seperjuangan...

Ya Allah...
"jadikanlah dia teman dalam urusanku,agar kami banyak bertasbih kepada-Mu,dan banyak mengingati-Mu...sungguh KAU maha melihat keadaan kami" taha,20:32-35.

kiranya nanti sekilas dari pandangan
luput ana dari ingatan kalian
ana masih mampu untuk bersyukur
kerana kita pernah bertemu...

dan siapa di antara kita yang akan pergi dulu selamanya
senyumlah...kerana kita pernah menjadi...
teman yang teristimewa...

semoga kita adalah saling teman ke syurga...
amennnnn...

No comments:

Post a Comment